Kamis, 03 Juli 2008

Penyiar Gajinya Kecil, Siapa Bilang ? (Bag. 2)

Alasan ke dua kenapa saya ga’ setuju kalo dibilang gaji penyiar radio kecil adalah karena emang gajinya gede.

Lho, kok ?

Ya emang betul. Penyiar yang kreatif, mau berkembang, selalu berpikiran positif dan….. banyak job ngeMC-nya, pasti ‘gajinya’ gede.

Ga’ kurang sebulan bisa 2 juta lebih masuk kantong.

Bayangin, dapet job ngeMC 2 jam aja, ga’ pake terlalu mandi keringet, ga’ pake mikir yang sampe bikin botak, paling dikit 250-300 ribu kepegang tangan. Nah, itung aja berapa yang bakal dia terima kalo job MC nya sebulan sampe 10 kali misalnya.

“Lho tapi itu kan beda ?” Begitu mungkin menurut anda, “Yang gede kan gaji dari MC ?”

Iya emang betul.

Tapi kalo dia bukan penyiar radio, jobnya enggak bakal sebanyak itu. Harganya pun pasti gak setinggi itu. Semuanya bisa terjadi karena latar belakangnya sebagai penyiar radio.

So kalo mau adil kasih penilaian, ya harus satu paket dong.

Maksudnya, kalo dibilang gaji penyiar itu kecil, tapi dari MC dia dapat gede, ya namanya gajinya gede. Karena itu 1 paket. Gak mungkin take home paynya segede itu (2 jam kerja dapet duit ratusan ribu), kalo tanpa ada faktor embel-embel penyiar radio.

Terus, gimana dong buat penyiar yang gajinya kecil dan ga’ punya job MC ? Apa masih bisa dibilang gajinya gede ?

Ya balik lagi ke alasan pertama. Besar kecil itu kan relatif. Tergantung pembandingnya dan cara memprogram otak kita (mindset).

Tapi masa’ iya sih penyiar radio ga’ bisa kreatif cari duit ??

Bukankah seperti kata Aa’ Gym, rezeki itu harus kita jemput. Nah, tinggal kita mau enggak jemput rezeki yang udah disiapin Allah ?

Yo’ opo menurutmu rek ? Saya tunggu komentarnya di sini...

19 komentar:

Tara FM mengatakan...

He-he-he...setuyu! Nice blog!

Rane mengatakan...

Setuju mas.. Kalau di banding2kan memang ya akan keliatan kecil dibanding gaji.. manajer misalnya hehehe..

Saya masih ingat, gaji pertama saya di radio, sekitar tahun 1992 itu hanya 50 ribu perak. Itupun kerja dari jam 4 pagi sampai jam 12 siang, tapi kebanyakan berujung sampai malam hari juga, malah kadang nginap di kantor. Tapi sudah kadung cinta, ya mau diapain lagi hehehe

Salam kenal. Nemu alamat blognya dari database FDR

Saya link blog ini di blog saya ya mas..

Salam,
FDR 143

ZOEL - PENYIAR RADIO mengatakan...

Salam kenal juga Mas Rane.
Wah, senang sekali berkenalan dengan anda. Saya termasuk yang sering ngintip blog anda.
Sangat menarik dan mencerahkan.

Wah, kalau ingat gaji pertama saya di radio...ternyata enggak beda jauh sama punya mas. Beda 10 ribu.

Saya digaji pertama kali selama 3 bulan sebagai penyiar radio tahun 93 hanya 40 ribu perak. Tapi waktu itu rasanya sudah seneng setengah mati. Padahal harus masuk kerja 8 jam sehari. Dibanding honor saya sebagai guru private bahasa Inggris waktu itu, gaji penyiar gak ada apa-apanya.

Tapi namanya cinta...seperti mas tulis, ya gak jadi masalah.

Sampai sekarang slip gaji itu masih saya simpan mas.

Saya link juga ya blog mas Rane.

Salam.

komunika mengatakan...

mas zoel, banyak juga loh kawan - kawan lain yang bergaji kecil. Penyiar kadang cuma jadi sambilan, atau batu loncatan. begitulah....
saya jadi ingat, dulu ketika saya mulai kerja di radio, [mantan] bos saya pernah cerita, kalo dia barusan ditelphone orangtua salah satu pelamar kerja. Orang tua pelamar itu melarang anaknya ikut wawancara kerja.
salam,
ary - http://cahradio.multiply.com

ZOEL-PENYIAR RADIO mengatakan...

Salam kenal mas Ary.
Yup, memang masih banyak teman-teman penyiar yang digaji "kecil".
Memang idealnya harus ada standard "layak" gaji seorang penyiar.
Tapi balik-balik lagi tergantung juga dengan kondisi keuangan radio bersangkutan dan..... tentunya kepedulian dari manajemen /owner radio terhadap kesejahteraan para penyiarnya.
Ada kata bijak yang menyebutkan : kita tidak bisa merubah orang lain, termasuk merubah boss kita. Satu-satunya yang bisa kita rubah adalah diri kita sendiri, nasib kita sendiri.
So, kalau pun radio di mana kita bekerja tidak bisa memberikan sesuatu yang harusnya kita dapatkan, ya BE CREATIVE lah...
Rezeki tidak hanya dari satu tempat itu saja. Do it something else, tapi yang penting bisa mendukung profesi kita...dan menambah rezeki kita, tentunya.

Andro mengatakan...

alooww.. salam kenal...
saya se setuju kalo jadi penyiar itu enak...bisa tau perkembangan musik,berita dsb
saya juga udah pernah ngerasain kerja di radio tapi gak lama...
karena masalah salary gimana.. gt?
di salah satu radio swasta di jambi.. waktu itu ngelamar sebagai announcer tapi kenyataan nya saya di pekerjakan sebagai bagian produksi, menurut logika kan kalo produksi lebih besar dari penyiar gajinya? kalo saya sebut gajinya rada2 gak pantes, yang jelas gaji yang saya terima tidak cukup untuk isi bensin motor saya selama sebulan bekerja di radio tersebut!! itu saya bekerja office hour 8-5 sore..., sedangkan penyiar yang gak pake jam kerja gajinya bisa beli hp baru!! dari hal itu saya jadi sampe sekarang say abelom berani untuk melamar sebagai penyiar di kota jambi.., masih truma,,,mungkin saya berharap kedepannya banyak radio baru yang lebih baik dari radio yang di jambi saat ini..dan semangat saya untuk berkecimpung di dunia broadcast kembali lagi...
bravo aja lah untuk penyiaran indonesia

zoel-penyiaradio mengatakan...

Trims sharingnya mas. Mudah-mudahan harapan Mas Andro (juga harapan orang-orang radio yang lain yang sampai detik ini masih "belum begitu dihargai") bisa menjadi kenyataan.
Amien...

tango mengatakan...

Setuju!! sejak tahun 2000an belajar siaran sampe sekarang, udah agak bisa siaran, memang gajinya cukup lumayan. tapi kalau di pikir-pikir, kita kan kerja cuman 4 jam, karena part timer. dengan gaji segitu aku pikir cukup lumayan. bayangkan, temen-temen laen yang kerjanya 8 jam cuman dapet 1-1,2 juta. mereka nggak bisa kemana-mana. lha kita, dengan gaji 800rb - 1 juta, habis siaran, bisa kelayapan cari duit ke tempat lain, such as : ngemsi, jadi moderator,voice offer,buka warung dll. hehehehe...
ada lowongan nggak di Jakarta? di Solo kurang greng... :)

Anonim mengatakan...

Bagaimana caranya agar fee MC kita naik lagi mas?

Soeryadinata mengatakan...

mantab mas, salam kenal dari Rey....saya juga sudah lebih 10 tahun di radio, inget gaji pertama masih 25rb, masih pake kaset pula tuh.....

bravo penyiar Radio

ZOEL-PENYIAR RADIO mengatakan...

Mas Tango, thanks ya sdh bergabung. Maaaf baru membalas 2 tahun kemudian. hahahaha... Maklum sempat menduakan blog ini dg pacar baru (FB dan Twitter). Mas Andro mungkin bisa baca tulisan saya Prospek Penyiar Radio Bagian 1 dan 2 http://penyiaradio.blogspot.com/2010/05/prospek-penyiar-radio-bag-1.html
http://penyiaradio.blogspot.com/2010/05/prospek-penyiar-radio-bag2.html

Terimakasih ya sdh berkunjung ( 2 tahun yg lalu...hiks)

komputer mengatakan...

mas saya bertanya sedikit agak menyimpang dari gaji penyiar,saya lagi bingung kalo radio swasta nyiarin lagu2 itu kena bara royalti gak ya? itu saja pertanyaan saya trimakasih..

Bond Juan mengatakan...

Bener mas. Gaji kecil, penghasilan belum tentu.. besar. hehe. Ya intinya kalo ngandelin dari siaran doang, jelas ga gede. Kita mesti pinter-pinter cari sabetan di luar.

Jajang Nurjaman mengatakan...

Setuju bangeut gan

Na'at Doank mengatakan...

NAATdonk berkata....
setuju..gaji penyiar radio memang cukup besar..
disamping pendapatan besar, ilmu dan pengalaman serta kenalan kita makin luas dan berkembang..


salam kenal''Naatdoank

Desma Wardhani mengatakan...

cra jdi pnyiar radio gmna ya ka?

Salimah Darni Gulo mengatakan...

Ada ga ya komunitas nge Mc dimedan??

Salimah Darni Gulo mengatakan...

Ada ga ya komunitas nge Mc dimedan??

Aprillia Anggraeni mengatakan...

boleh tanya gak ? kira kira jam kerja penyiarradio itu biasanya berapa jam ya?